Sejak kewujudan laman sosial seperti Facebook, Twitter, Whatsapp, Telegram dan pelbagai lagi, ia agak memudahkan kita untuk berhubung hatta dengan rakan-rakan sekolah dahulu yang dah lama kita tak jumpa.

Saya juga tidak terkecuali. Alhamdulillah, sejak adanya laman sosial, makin mudah antara saya dan rakan-rakan untuk selalu ‘keep in touch’.

Baru-baru ini saya berkesempatan menjemput rakan-rakan dari KL untuk bertandang ke Seri Iskandar sambil mengadakan mini reunion. Ada di antara mereka yang sudah lebih 10 tahun tidak ketemu, dan kali ini sungguh meriah apabila bertemu, apatah lagi sudah beranak-pinak.

Selalunya apabila kita mengadakan re-union selalunya kita akan mengimbau kenangan silam. Apa yang kita buat sama-sama, apa yang kita enjoy, apa kesalahan kita masa zaman budak-budak, bagaimana masa silam itu, tetapi ia selalunya akan berakhir di situ sahaja. Kalau diulang-ulang peristiwa silam pun, kita akan cepat merasa jemu dan bosan. Gelak sedikit-sedikit, tetapi berpada.

Justeru itu, bagaimanakah kita menguruskan silaturrahim kita dalam mendepani masa depan kita? Adakah setiap kali pertemuan kita hanya mahu mengimbau kisah silam?

Pertemuan saya dan beberapa orang rakan baru-baru ini sungguh bermakna. Walaupun dalam keadaan santai, kami masih sempat berbincang tentang keibubapaan dan pendidikan anak-anak, sesuatu yang sungguh dekat di hati kami. Sempat kami berbincang dengan mereka, buku-buku yang terbaik dan sesuai dibaca dalam mendepani pendidikan anak-anak. Siap berbincang bagaimana dan apa cara dilakukan kalau mahu kurangkan ketagihan anak-anak dengan tablet dan ipad dan smartphonenya. Semuanya itu memberikan input yang berkesan kepada kami.

Ia adalah pertemuan yang bermakna. Silaturrahim diikat, dan kami ‘looked forward’ untuk bertemu lagi pada masa-masa akan datang. Terima kasih rakan-rakan ex-SMSTSP 1998, Insha Allah kita akan jumpa lagi nanti. Insha Allah, back to school untuk kembali menyumbang!

2014-12-21 00.13.04